Aug 19, 2010

Allah ada = kuat

Bismillahi walhamdulillah.

Hari ini saya mendengar peringatan dari seorang sahabat. Mari berkongsi.

“Bila kita akan rasa nikmatnya sihat?” tanya beliau.

“Bila sakit...” Jawab kami.

“ Betul. Bila sakit, baru terasa nikmatnya sihat. Bila sakit, baru terasa indahnya nikmat berjalan-jalan menghirup udara segar tanpa gangguan. Bila sakit terasa seronoknya makan tanpa muntah-muntah. Bila sakit baru terasa bahagianya lalui hidup tanpa lenguh-lenguh badan yang tidak menyelesakan diri. Semua tentang sihat itu seronok dan indah bila SAKIT. Itulah kita. Bila nikmat tiada baru terasa.”

Benar kan?

Bila kita menahan lapar semasa berpuasa baru kita terasa nikmatnya makanan dan minuman. Yang selama ini mungkin tanpa berfikir banyak kita bazir-bazirkan. NIkmatnya selera dan gigi yang sempurna. Yang selalunya kita lupa.

Menjadi saudara kepada musuh nyata sesuatu yang harus dielakkan. Mungkin saya mesti guna perkataan WAJIB untuk elakkannya. Selalunya saya gagal. Perut terlalu penuh untuk diisi tapi makanan masih bersisa di pinggan. Perlu azam teguh tuk tinggalkan tabiat buruk itu. Membazir itu amalan syaitan.

Semalam ada kawan saya tanya macamana nak elakkan rasa cemburu bila lihat kawan lain mendapat sesuatu lebih dari kita. Tak kiralah dapat case yang menarik atau prosedur-prosedur lebih untuk diisi dalam log book. Hari ini ada kawan bertanya macamana nak hadirkan rasa ikhlas bila clerk patient, ward round dsb supaya semua ini tidak sia-sia sedang usia makin bertambah mendekati mati.

Jujurnya saya pun tak mampu jawab soalan-soalan ini. Saya pun mencari jawapan praktikal tuk dipraktikkan tiap kali syaitan dan nafsu menghembus hasutannya ke hati saya.

Tapi secara peribadi, kuncinya adalah HATI. Hati tempat iman memenuh. Tempat syukur bersandar. Tempat ikhlas memagar. Tempat Allah melihat seorang hamba.

Pesanan ini terutama pada diri sendiri. Jangan menjauh dari DIA. Kerna bila hilang nikmat tenang pasti hidup takkan tenteram. Tenang itu beserta iman. Pekiklah sekuat mana pada hati tapi kalau hati tidak benar2 memaknakan ayat itu di hati dan memaksudkan dengan laku pasti kesannya tidak ubah simbah air ke daun keladi. Tidak ada setitis tenang pun melekat di hati.

Kekuatan itu hadir bila pergantungan hanya pada DIA lubuk segala kekuatan dan kasih sayang.

Kekuatan itu lahir dengan merasai keberadaan Allah di mana sahaja dalam apa jua keadaan sakit atau sihat depress atau bahagia.

Kekuatan itu pasti bila kita kembali bersimpuh merintih dan bercerita segala pedih rasa dan lemah jiwa kita pada Allah, Tuhan yang maha Pengasih dan Penyayang.

Kekuatan itu ada bila benar-benar merasai keberadaan DIA melihat kita dengan rahmatNYa.

Lalu, bersujudlah mohon iman merasai keberadaan DIA.

Bersujudlah mohon kekuatan yang mampu memagar dari sifat mazmumah.

Bersujudlah memohon hati yang ikhlas. Kerna Allah rindu mendengar rayuan hamba-hambaNya. Allah sangat bersedia mengabulkan doa kita. Jangan kita pula angkuh untuk tidak berdoa. Na’uzubillah~

Wahai diri yang angkuh, sedarlah. Allah punya jutaan hamba yang mencintai Allah dan Allah mencintai mereka lebih dari kita. Hatta andai satu dunia ini ingkar pada-Nya tidak terjejas sedikit pun kekuasaan dan kebesaran Allah.Tapi kita hanya punya satu TUHan. La ila ha illallah~ Kita hanya punya satu Allah. Kita tak mampu hidup pun tanpa kasih sayang Allah. Kita tak lebih ibarat debu tanpa maghfirahNya.

Saat doa dan solat kita menjadi terlalu rutin hingga makin kering dari rasa kehambaan kita mula menjauh dari NYa. Jangan berlama. Mari kita sama-sama kembali. Kembali memohon cinta Allah untuk terus~~





Ya Allah, ampunkan kami hamba-hambaMu yang lemah ini. Rahmatilah kami.Sungguh, kami sangat lemah.. ameen.


Allah sayang kita semua.

Allah sayang saya.


Ramadhan sudah mahu ke fasa yang kedua. Mari terus bersemangat!! inshaALlah.

wallahu a'lam.

3 comments:

en_me said...

salam ramadhan..

kerajinan perca said...

salam ramadhan.maukah anda bersedekah untuk saudara kita yang membutuhkan?
kirim bantuan anda ke BCA kantor cabang yogyakarta,indonesia no rek:
1691906472 atas nama hendry cahyono.semoga sedekah anda bisa menjadikan sesuatu yang bermanfaat.amin

Erma Fatiha said...

ramadhan di fasa ketiga pula..

mari2 penuhi amalan..

=)