Oct 28, 2009

kalau....

Bismillahirrahmanirrahim..

Diam tak diam dah habis 1 semester di tahun 3.wah.serasa amat pantas masa berlalu. Dah nak masuk sem 2.yang pastinya akan berlalu lagi pantas sebab 2nd pro exam menanti di hujungnya.he.tiba2 cuti ini tidak semacam cuti. Heh.macam tak bersyukur pulak penyataan ni.heh.astaghfirullah..kebanyakan kita rasa begitu bukan.lelah usai exam bercampur resah menanti result yang kedengaran tidak berapa enak. Tidak ditambah perencah masalah kehidupan lain.heh.

Pernah tak rasa mahu lambatkan masa? Selalunya di saat2 menggembirakan. Sangat tak nak masa berlalu cepat dan ingin berlama2. Seringnya begitu.

Pernah juga kan ingin cepatkan masa? Moga yang pedih2 itu pantas tinggalkan kita. Yang sedih2 itu itu tidak melakar luka lama dan yang sakit itu cepat sembuhnya..sering juga begitu.

Kalau masa boleh dilambatkan…kalau masa boleh dicepatkan…kalau begini..kalau begitu…kalau..kalau..

Dari Abu Hurairah RA meriwayatkan bahawaRasulullah bersabda : Seorang mukmin yang kuat adalah lebih baik dan dicintai daripada seorang mukmin yang lemah, tetapi pada keduanya ada kebaikan. Ingatlah apa-apa yang memberi manfaat kepada kamu hendaklah kamu merasa tamak dan mintalah pertolongan kepada Allah dan janganlah kamu berputus asa. Dan jikalau sesuatu (kerugian) menimpa kamu janganlah kamu berkata ; Kalau saya berbuat begini atau begitu , pastinya perkara itu tidak akan terjadi. Akan tetapi katakanlah ; ini kerana ketentuan Allah, maka apa yang DIA kehendaki pasti akan terjadi. Kerana sesungguhnya perkataan ‘kalau’ membuka pintu bagi syaitan bekerja. (HR Muslim)

Keterangan : Seseorang yang berkata “ kalau aku buat begini tadi sudah tentu tidak akan terjadi seperti ini.” Perkataan seperti ini adalah dilarang selagi ia bertentangan dengan taqdir, merasai penuh yakin dengan usahanya dan dia berakidah bahawa kerja-kerjanya sedikit pun tiada kena mengena dengan taqdir. Dalam keadaan seperti ini syaitan telah berjaya meroskkan keyakinan seseorang pada taqdir Allah.

Peringatan buat diri dan teman2. Sungguh yang dah berlaku mahupun akan berlaku dalam perencanaan Dia. Yang terbaik DIa aturkan untuk kita. Berhentilah mengeluh untuk hikmah yang belum kita ketahui indahnya. Sakit kita berjalan tanpa kasut sakit lagi diluar sana yang tidak punya kaki. Kita mungkin terlepas segelas milo ais tapi ada yang terlepas 1 jag carrot susu yang sangat besh.

Percaya atau tidak, yang pasti andai kita redha dengan ujianNYA, Dia redha dengan kehidupan kita dan seluruhnya. Mudah lidah bicara tapi lelah hati menanggungnya tapi kuat bila yakin DIA tidak pernah tinggalkan kita jauh sekali menganiayai hamba-hambaNYa yang lemah. Seperti kita..jadi.jangan lemah.jangan lelah.DIA ada. Ada cahaya di hujung terowong gelap itu. Justeru..Terus!!






~ Cukuplah Allah bagiku DIA yang terbaik tempat aku bergantung..

2 comments:

izzahsakinah™ said...

Kak Aen, you are always the best-lah!
pinjam ayat Itah satu tika dulu. Tuhan keh ada.

selamat bercuti. Nad baru nak mula~

aen_aisyah said...

hehe.nice olide!!
ghano call kak ema dop leh2 neh.he